Loading...

Share it

Kamis, 01 September 2011

Puzzle Asisten Pelatih

TRIBUN-MEDAN.com, MEDAN - Setelah mendapuk Abdulrahman Gurning di kursi panas pelatih kepala. Keping puzzle berikutnya ialah siapa figur yang mendampingnya sebagai asisten pelatih. Tiga nama bersiliweran kencang, yakni Edy Syahputra, Suharto AD dan Roekinoy. Ketiganya sudah pernah bercokol di kebun Bunga.

Publik tentu mengenal dua nama pertama. Duet Suharto AD dan Edy Syahputra terbilang harum namanya. Kegemilangan berhasil diukir usai mampu melewati target yang dibebankan musim lalu. Manajemen membebankan target 12 besar. Faktanya berhasil melaju ke deretan delapan besar. Meski harus luruh secara dramatis kala melakoni partai akhir kontra Persiba Bantul di stadion Segiri, Samarinda.

Sayang, keduanya terganjal regulasi. Lisensi B nasional yang dikantongi keduanya menganulir asa untuk melanjutkan kiprah musim depan. Meski keduanya dipastikan mengikuti kursus kepelatihan menjumput lisensi A AFC ekuivalen di Jakarta September mendatang.

Roekinoy, nama baru di Kebun Bunga. Sejak Mei lalu ia didapuk menjadi pelatih kepala PSMS U-21 alias PSMS Muda. Meski tidak terlalu menonjol di karir kepelatihannya. Tapi ia cukup membuktikan dirinya tak boleh dianggap sembarangan. Empat pemain besutannya resmi dibidik Timnas U-19 untuk menjajal AFF Cup di Beijing, China November mendatang.

Plt Ketua Umum PSMS Idris mengatakan pos asisten sebagai wewenang pelatih kepala. Pihaknya memastikan tidak akan mengintervensi ranah itu. Bahkan untuk sekedar memberi rekomendasi.

"Wah, kalau kita rekomendasi atau tentukan bisa fatal nanti. Terserah Abdulrahman Gurning menentukan siapa yang jadi asistennya. Kita kuatir, kalau diintervensi bakal merusak tim ke depan," ujarnya melalui sambungan seluler, Kamis (25/8).

Sebelumnya, Abdulrahman Gurning menegaskan bahwa penentuan asisten mutlak ditentukan olehnya. Asisten pelatih bukanlah jabatan sekedar. Secara psikologis, harmonisasi ide, konsep dan program berimbas pada laju tim.

"Asisten pelatih tentu vital buat saya. Jadi saya tidak asal tunjuk saja. Saya akan pilih figur yang loyal dan punya kemampuan. Yang pasti ia sosok yang pernah menangani PSMS Medan," katanya.

Apakah Edy Syahputra, Suharto AD, atau Roekinoy?!. "Saya tak ingin gegabah unjuk nama dulu. Karena belum tandatangan kontrak. Lagian, saya akan mulai bekerja di awal September," katanya tersenyum.

Edy Syahputra menyebutkan dirinya siap mengemban tugas di posisi tersebut. Ia mengaku sudah mengenal sosok Gurning baik saat masih menjadi pemain maupun pelatih. "Saya siap menemani bang Gurning membawa PSMS berprestasi. Tapi terlalu offside kalau saya mengusulkan diri. Biarlah bang Gurning yang menentukan sendiri," katanya.

Suharto AD mengatakan jabatan asisten pelatih tak berarti menurunkan kastanya sebagai eks pelatih kepala PSMS musim lalu. Misi penebusan atas tertundanya PSMS promosi menjadi alasan kuat. "Jika dipercaya saya ingin jadikan sebagai momentum memperbaiki kesalahan musim lalu," imbuhnya.

Sementara itu Roekinoy yang hendak dikonfirmasi terkait selentingan dirinya tak bisa dihubungi. Kendati demikian kalangan suporter dari SMeCK Hooligan dan PFC menyokong satu diantara duo pelatih musim lalu. "Bang Harto dan bang Edy punya kredit poin. Mereka tak bisa dibilang gagal. Keduanya mampu menciptakan karakter rap-rap yang kental. Sulit memilih satu diantara keduanya jika dipilih sebagai asisten," kata Nata Simangunsong, Ketua SMeCK Hooligan. (raf/tribun-medan.com)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

MAMPUKAH PSMS MEDAN LOLOS ISL MUSIM 2012-2013??